Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah Resmi Jadi Tersangka Suap dan Gratifikasi

  • Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri (tengah) memberikan keterangan pers terkait penetapan tersangka Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel) Nurdin Abdullah di Jakarta, Minggu (27/2/2021).
  • Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri (tengah) memberikan keterangan pers terkait penetapan tersangka Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel) Nurdin Abdullah di Jakarta, Minggu (27/2/2021).
  • Tersangka Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel) Nurdin Abdullah dikawal petugas meninggalkan Gedung KPK, Jakarta, Minggu (27/2/2021).
  • Tersangka Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel) Nurdin Abdullah menikin mobil tahanan meninggalkan Gedung KPK, Jakarta, Minggu (27/2/2021).
  • Tersangka Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel) Nurdin Abdullah dikawal petugas meninggalkan Gedung KPK, Jakarta, Minggu (27/2/2021).

Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri (tengah) memberikan keterangan pers terkait penetapan tersangka Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel) Nurdin Abdullah di Jakarta, Minggu (27/2/2021). KPK menetapkan Nurdin Abdullah sebagai tersangka. Politikus PDI Perjuangan itu ditetapkan tersangka atas kasus dugaan suap dan gratifikasi terkait pengadaan barang dan jasa, perizinan serta pembangunan infrastruktur di Sulawesi Selatan tahun anggaran 2020-2021.

Selain Nurdin, KPK juga menetapkan dua tersangka lainnya. Keduanya yakni, Sekretaris Dinas (Sekdis) PUPR Sulawesi Selatan, Edy Rahmat (ER), selaku pihak yang diduga sebagai perantara suap sekaligus orang kepercayaan Nurdin Abdullah dan seorang kontraktor, Agung Sucipto (AS) selaku pemberi suap.

Nurdin Abdullah diamankan oleh tim penindakan KPK pada Sabtu, 27 Februari 2021, dini hari. Selain Nurdin, tim juga mengamankan lima orang lainnya saat menggelar operasi senyap di Sulawesi Selatan sejak Jumat, 26 Februari, malam hingga Sabtu, 27 Februari, dini hari.

Sabtu paginya, pihak-pihak yang diamankan langsung dibawa ke Jakarta untuk menjalani pemeriksaan secara intensif. Setelah dilakukan pemeriksaan intensif, KPK pun menetapkan tiga tersangka tersebut. Sementara yang lainnya, masih berstatus sebagai saksi.

Foto/MPI/Arie Dwi Satrio

(rat)
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top